expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

Monday, 15 June 2015

Jihad Melawan Hawa Nafsu

Assalamualaikum
taken from

Semua maklum bahawa hukum berjihad adalah wajib, tetapi bagaimana kedudukannya dalam Islam? Di dalam Islam kedudukan jihad jatuh nombor tiga setelah rukun Iman dan rukun Islam.
Mengapa jihad itu dianggap besar? Setelah Rukun Iman dan Rukun Islam, jihad adalah yang paling utama, dia menjadi nombor satu, dia jadi besar. Mengapa?
Kita cuba ambil satu ayat Quran, Allah berfirman, “Innallahastara minal mukminina anfusahum waamwalahum liannahumul jannah. ”
Maksudnya, “Sesungguhnya Allah akan membeli pada diri orang-orang beriman itu dirinya dan harta-hartanya dengan balasan syurga “.
(Yusuf: 53)

Itu tawaran Allah, karena jihad itu besar maka disuruh beli. Jihad itu ada yang lahir ada yang batin. Dari segi lahirnya jihad menentukan hidup mati Islam. Kalau ada jihad hiduplah, kalau tidak ada jihad matilah. Dari segi batin, jihad menentukan seseorang itu terbangun insaniahnya atau sebaliknya. Tidak ada jihad punahlah insaniahnya.
Jihad secara lahiriah semua sudah tahu iaitu membangun ekonomi Islam, membangun sistem hidup Islam, membangun pendidikan Islam, membangun kebudayaan Islam, membangun kesihatan Islam, berperang jika terpaksa dan lain-lain. Tetapi Rasulullah SAW sangat menekankan tentang adanya jihad yang batin, maknawi atau jihad melawan hawa nafsu. Ketika balik dari satu peperangan yang dahsyat melawan kaum musyrikin, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud :
Kita baru kembali dari satu peperangan yang kecil untuk memasuki peperangan yang lebih besar. Sahabat terkejut dan bertanya, “Peperangan apakah itu wahai Rasulullah ? ” Baginda berkata, “Peperangan melawan hawa nafsu.” (Riwayat Al Baihaqi)
Rasulullah mengajak kita untuk meninggalkan satu peperangan, satu perjuangan atau satu jihad yang kecil untuk dilatih melakukan satu perjuangan atau jihad yang besar iaitu jihad melawan nafsu. Orang yang berperang melawan nafsu ini nampak seperti duduk-duduk saja, tidaklah sesibuk orang lain, tapi sebenarnya sedang membuat kerja yang besar iaitu berjihad melawan nafsu.
Melawan hawa nafsu atau mujahadatun nafsi sangat susah. Mungkin kalau nafsu itu ada di luar jasad kita dan bisa kita pegang, mudahlah kita menekan dan membunuhnya sampai mati. Tetapi nafsu kita itu ada di dalam diri kita, mengalir bersama aliran darah dan menguasai seluruh tubuh kita. Karena itu tanpa kesedaran dan kemahuan yang sungguh-sungguh kita pasti dikalahkan untuk diperalat sekehendaknya.
Nafsu jahat dapat dikenal melalui sifat keji dan kotor yang ada pada manusia. Dalam ilmu tasawuf, nafsu jahat dan liar itu dikatakan sifat mazmumah. Di antara sifat-sifat mazmumah itu ialah sum’ah, riya’, ujub, cinta dunia, gila pangkat, gila harta, banyak bicara, banyak makan, hasad, dengki, ego, dendam, buruk sangka, mementingkan diri sendiri, pemarah, tamak, serakah, bakhil, sombong dan lain-lain. Sifat-sifat itu melekat pada hati seperti daki melekat pada badan. Kalau kita malas menggosok sifat itu akan semakin kuat dan menebal pada hati kita. Sebaliknya kalau kita rajin meneliti dan kuat menggosoknya maka hati akan bersih dan jiwa akan suci.
Nafsu itulah yang lebih jahat dari syaitan. Syaitan tidak dapat mempengaruhi seseorang kalau tidak meniti di atas nafsu. Dengan kata lain, nafsu adalah ‘highway’ atau jalan bebas hambatan untuk syaitan. Kalau nafsu dibiarkan, akan membesar, maka semakin luaslah ‘highway’ syaitan. Kalaulah nafsu dapat diperangi, maka tertutuplah jalan syaitan dan tidak dapat mempengaruhi jiwa kita. Sedangkan nafsu ini sebagaimana yang digambarkan oleh ALLAH sangat jahat.
” Sesungguhnya hawa nafsu itu sangat membawa pada kejahatan ”
Dan ini dikuatkan lagi oleh sabda Rasulullah; “Musuh yang paling memusuhi kamu adalah nafsu yang ada di antara dua lambungmu “.
Nafsu inilah yang menjadi penghalang utama dan pertama, kemudian barulah syaitan dan golongan-golongan yang lain. Memerangi hawa nafsu lebih hebat daripada memerangi Yahudi dan Nasrani atau orang kafir. Sebab berperang dengan orang kafir cuma sekali-sekali.
Nafsulah penghalang yang paling jahat. Mengapa? Kalaulah musuh dalam selimut, itu mudah dan dapat kita hadapi. Tetapi nafsu adalah sebahagian dari badan kita. Tidak sempurna diri kita jika tidak ada nafsu. Ini yang disebut musuh dalam diri. Sebahagian diri kita, memusuhi kita. Ia adalah jizmullatif – tubuh yang halus yang tidak dapat dilihat dengan mata kepala, hanya dapat dirasa oleh mata otak (akal) atau mata hati. Oleh itu tidak dapat kita buang. Sekiranya dibuang kita pasti mati.
Nafsu adalah penghalang yang besar. Kalau hendak solat bukan mudah untuk mujahadah. Akhirnya terlambat solat subuh. Siapa yang membisikkan kepada kita? Itulah nafsu. Bukan mudah hendak berjuang dan berkorban. Bukan mudah hendak sabar apabila berhadapan dengan ujian. Bukan mudah untuk sabar, tidak berdendam dan membalas kejahatan musuh dengan doa dan kebaikan. Bukan mudah sebab nafsu tidak mahu. Begitu juga tidak mudah untuk menahan marah dan hendak memberi maaf orang yang berbuat salah dengan kita? Kita rasa terhina hendak memaafkan orang yang bersalah dengan kita. Lebih-lebih lagi kita yang bersalah, hendak minta maaf lebih sukar lagi. Terasa tergugat ego kita. Lebih-lebih bila ada jabatan dan pengaruh. Bukan mudah untuk ikut syariat, jika nafsu mengatakan jangan. Sebab itu barang siapa yang berjaya melawan hawa nafsu ia dianggap wira, hero atau pahlawan. Dianggap orang berani dan luar biasa. Sebab itu ada Hadis yang mengatakan;
“Tidak dianggap seseorang itu berani bila ia dapat mengalahkan musuhnya, tetapi dianggap berani, jika seseorang itu dapat melawan hawa nafsunya.
” Bukannya seperti yang terjadi hari ini, gelar “Tokoh” atau “wira” yang dikurniakan kepada seseorang, bila kita tinjau kehidupan mereka, kebanyakan mereka yang sudah dikalahkan oleh hawa nafsu. Itulah wira yang palsu. Wira yang sebenarnya wira ialah orang yang dapat mengalahkan hawa nafsunya. Inilah yang dikatakan pejuang yang hakiki. Selama hawa nafsu tidak dapat diperangi selama itulah seseorang tidak akan tertuju kepada ALLAH. Tidak akan dapat benar-benar berkhidmat kepada ALLAH. Tidak akan jatuh cinta dengan ALLAH. Tidak akan memberi ketaatan yang sesungguhnya kepada ALLAH. Kalau nafsu tidak diperangi, tidak akan dapat hidup dalam kebenaran. Hidup dalam pimpinan ALLAH. Firman Allah dalam Al Qur’an maksudnya :
“Mereka yang berjuang untuk melawan hawa nafsu karena hendak menempuh jalan Kami, sesungguhnya Kami akan tunjuki jalan Kami. Sesungguhnya ALLAH itu beserta dengan orang yang buat baik”.
Ini jaminan dari Allah. Siapa sanggup melawan hawa nafsu, Allah akan tunjukkan satu jalan hingga diberi kemenangan, diberi bantuan dan tertuju ke jalan yang benar. Inilah rahsia untuk mendapat pembelaan dari Allah.
Ertinya mereka mendapat pembelaan dari Allah sejak di dunia. Jadi siapa saja yang sanggup melawan hawa nafsu, dia adalah rijalullah (orang Allah, keluarga Allah, kepunyaan Allah, tentera Allah) Siapa yang menjadi kepunyaan Allah atau tentera Allah, dia akan dibantu oleh Allah. Tapi selama belum menjadi tentara Allah, sebaliknya menjadi tentera manusia atau tentera syaitan, Allah akan biarkan. Kalau diberi kemenangan, atas dasar kuat, bukan atas dasar bantuan. Manakala yang lemah akan diberi kekalahan.

Jadi seseorang itu mesti sanggup melawan hawa nafsu. Kalau tidak, banyak ajaran Islam yang terabaikan, banyak perintah ALLAH yang dilalaikan. Bila tidak dapat melawan hawa nafsu, banyak larangan ALLAH yang akan terbuat. Jadi hanya dengan melakukan mujahadatunnafsi, barulah ajaran Islam itu dapat kita amalkan sungguh-sungguh dan barulah maksiat lahir dan batin dapat kita tinggalkan, karena nafsu yang sangat menghalang itu sudah tidak ada lagi. Nafsu itu sudah kita didik, sudah kita kalahkan, dan sudah menjadi tawanan kita.

Saturday, 13 June 2015

Rindu Ramadhan

Lagu Rindu Ramadhan diubah dari lagu Kun Anta - AMAR

RINDU RAMADHAN

YA RAMADHAN
HADIRMU MENJENGAH SYAHDU
PADA HATI YANG MENUNGGU
SEBENING RINDU

KAU SIRAMI TAMAN
MENYEGARKAN IMAN
DIRI YANG KETANDUSAN
MEKAR BAK BUNGAAN

KALA RAMADHAN MENJELMA
BERSYUKURLAH KITA
KERNA BULAN MULIA
ADA RAHMAT PADANYA
KALA ADA KEAMPUNAN
ADA KEBEBASAN
DARI AZAB-NYA
JANGAN PERSIAKAN

AYUH BERSAMA RAIKANNYA

PUASA TARBIAH
DIDIK NAFSU DAN KAWAL LIDAH
KALAM MADAH ZIKRULLAH
MEMUJI ALLAH

MALAMNYA IBADAH
DENGAN JIWA YANG MUJAHADAH
PASRAH DAN BERSERAH
KEPADA ALLAH

RAMADHAN BERLALU
BILA SAMPAI WAKTU
MUNGKINKAH AKU
BERTEMU DENGANMU

RAMADHAN KU RINDU
DI RUANGAN WAKTU
MUNGKINKAH AKU
BERTEMU DENGANMU


ada masa kita buat cover.. In shaa Allah

Friday, 12 June 2015

Jom Belajar Solat Jenazah

Assalamualaikum

Cara ringkas untuk solat jenazah ... Belajar lah wahai lelaki..apakah kau x malu bila x pandai nak solat untuk ahli keluarga lebih2 lagi untuk mak atau ayah meninggal .. Itu sahaja lah penghormatan yg terakhir buat insan yg membesarkan dan menjaga kita ...
Cara Ringkas Solat @ Sembahyang Jenazah :
1. Angkat Takbir "Allahuakbar" & Niat dalam hati :
++ Sahaja aku solat jenazah terhadap mayat ini, 4 takbir, fardhu kifayah kerana Allah Ta’ala.
++ Jadi makmum? tambah "sebagai makmum kerana Allah Taala"
++ Baca Alfatihah hingga akhir
2. Angkat Takbir Kedua "Allahuakbar"
++ Baca : Allahumma solli a'la Muhammad wa a'la ali Muhammad
++ Pendek pun takpa, paling elok selawat ibrahimiah macam dalam tahiyyat akhir
3. Angkat Takbir Ketiga "Allahuakabar"
++ Baca doa (pendek pun takpa, panjang lagi bagus) contoh dibawah ni :
++ Allahummargh firlahu warhamhu (untuk mayat lelaki)
++ Allahummargh firlaha warhamha (untuk mayat perempuan)
++ Untuk mayat kanak-kanak yang belum baligh, tidak dibacakan doa ini kerana mereka masih tidak dikira dosa pahala oleh malaikat. ada doa lain di link bawa (al azkar)
4. Angkat Takbir Ke Empat "Allahuakbar"
++ "Assalamualaikum warahmatullah " Beri Salam kanan n kiri
++ Selesai
Jika jadi makmum, ikutlah di belakang imam, berdiri rapat rapat. dan ikutlah jugalah rukun di atas. Cukup rukun makalah sah lah solat tersebut. Semoga ia jadi penghormatan terbaik buat jenazah ..
~1001 Sirah Nabi Muhammad


Ini Sejarah Kita ISK

Assalamualaikum



This is entry from the famous blog Angel Pakai Gucci... saya share sebab saya baru je pergi ke ISK three weeks ago.. It was really fun... Get Away in Islam Way.. Subhanallah Amazingg

[Kredit]

[Hanya untuk bacaan anda yang pernah melalui atau mendengar pengisian Ini Sejarah Kita. Kalau tak pernah pon boleh jah baca. Tapi sila jangan mengada-ngada untuk minta saya eksplen nanti sekian terima kasih hey!]

Alhamdulillah, pada hujung minggu lepas saya dan beberapa orang Inche Ikhwah selamat meng-ISK-kan hadek-hadek Kolej Maha Busy dan Kolej Tanah Terbiar. Program yang dinamakan dengan 'Our History' atau OH ini (Bajet glemer la sket bagi nama omputih. Wahaha..) telah berjaya dilaksanakan dengan lancar dan gilang-gemilangnya, walaupon ada beberapa masalah teknikal dan kekurangan tenaga yang seriyes di peringkat awalnya. Komen atau feedback daripada para peserta juga cukup mengujakan menyebabkan saya terasa seperti mahu melompat tinggi sambil mengangkat kedua belah tangan dan menjerit, "Ini sumpah osemmmm..!" Segala puji bagi Allah.

Sejaka turun-temurun lagi (Ok over. Beberapa tahun sudehh..) ISK telah dijadikan modul atau pengisian untuk mentajmik (mengumpulkan) hadek-hadek, dengan harapan percikan-percikan api kesedaran untuk mengubah ummah dapat dikeluarkan daripada jiwa mereka. ISK yang diolah dan disesuaikan daripada buku 'Bainal Ams Wal Yaum' (Antara Semalam dan Hari Ini) karya as-Syahid Hassan al-Banna, mengambilkira waqi' dan situasi semasa dalam mengenengahkan fakta-fakta sejarah dan point-point utama dalam pengisian tersebut.

Dan masha-Allah, masa dan waktu telah menjadi saksi betapa pengisian ISK ini mempunyai peratus kejayaan yang agak tinggi dalam membangunkan semangat, himmah dan kesedaran di kalangan jiwa remaja yang sedang nyenyak tidur selama ini. Allahu akbar!

"Sejarah itu adalah salah satu daripada tentera Allah yang menguatkan hati!" - Imam Abu Qasim al-Junaid [Kredit]

Namun begitu, ISK tidak pernah lari daripada kontroversi. Sejak saya mula mengenali ISK lagi, telah banyak kedengaran desas-desus dan ura-ura tentang 'kesesatan' ISK. Malah sejak dua tiga tahun kebelakangan ini, serangan-serangan pengganas terhadap ISK lebih ekstrem dan brutal lagi, espeseli untuk para pelajar di luar negara. Ya, ISK telah pun merentas benua, menangkap jiwa-jiwa yang dahagakan pengisian tarbawi dan rohani jauh nun di luar negara sana, tetapi tetap tidak dapat lari daripada cemuhan dan kritikan.

Antara kritikan-kritikan berapi dan komen-komen pedas yang dilontarkan terhadap ISK termasuklah:

"Ni graf merepek apalah ni. Apa paksi Y-nya..? Kenapa graf dia garisan dia lurus je takde bengkang-bengkok..? Bukan ke setiap era ada banyak masalah ke..?"

"Tipu gila zaman 'Abbassiyah Islam berada di puncak kegemilangan. Pada hal time tu punyalah banyak pemberontakan dan pergolakan.. Graf ni tak boleh percaya!"

"ISK ni langsung tidak beretika dalam membentangkan fakta-fakta sejarah. Kenapa hanya diceritakan kejayaan-kejayaan indah tentang Islam. Kenapa tidak tulus dan jujur dalam menelusuri seerah...??"

"Nabi SAW dulu mana ada buat usrah-usrah ni semua. Bidaah betul!"

"Kata 'Ini Sejarah Kita.' Tapi sejarah yang diceritakan berdasarkan kaca mata puak-puak tu je. Pigidaaahhh..!"

[Ok dialog-dialog di atas adalah rekaan saya semata-mata. Tapi intipati kritikan dan komen bukan rekaan]

Dan pelbagai lagi jenis kritikan dan komen yang dihamburkan. 

Graf 'feymes' ISK yang sering mengundang kontroversi hangat lagi sensasi. [Kredit]

Secara prinsipnya, saya amatlah terlalu ok untuk kritikan-kritikan membina yang mampu untuk menambahbaik lagi modul atau pengisian ISK ini. Malangnya, kebanyakan kritikan dan komen yang diterima kebanyakannya negatif dan bersifat menjatuhkan, bukan untuk mencari kebenaran dan menjelaskan mana-mana yang kabur dan kelabu. Ya, memang sakit hati. Choyy!

Bagi saya golongan yang mengkritik secara membadak-buta ini adalah zalim; mereka sengaja tidak mahu melihat ISK daripada kaca mata yang lebih besar dan holistik. Atau dengan bahasa mudahnya, mereka tidak melihat gambaran besar (Baca: Big picture) objektif dan point-point utama yang mahu diketengahkan oleh ISK. Mereka melihat melalui kaca mata seorang pemandu kereta di lebuh raya dan bukannya seekor burung yang sedang terbang bebas di udara.

Yang lebih menyedihkan, ada juga golongan yang sengaja menghasut hadek-hadek yang belum pernah mendengar ISK dengan suapan-suapan racun yang berbisa. Belum lagi dilihat kepada serangan-serangan terhadap ISK di alam maya, tidak mahu kalah kepada Anonymous dan Lulzsec penggodam terhangat masa kini. Ya Allah..

Inikah adab seorang dai'e...? Adakah ini caranya kita melayan atau memberi pandangan terhadap fikrah atau pemikiran gerakan-gerakan yang tidak sehaluan dengan kita..? Allahu a'lam, mungkin golongan-golongan ini lebih arif sehingga tidak segan-silu berkelakuan sedemikian.

Hakikatnya, golongan ini lupa bahawa ISK telah berjaya membangunkan 'gergasi' yang tidur di dalam begitu ramai jiwa rijal-rijal agama, dengan izinNya. Faktanya, mereka terlepas pandang berapa ramai anak-anak muda yang kini berminat untuk mengetahui dengan lebih lanjut selepas mendapat sentuhan ISK, dengan izinNya. Realitinya, leka daripada me...

Saya sendiri secara jujurnya tidak terkesan dengan pengisian ISK ini. Tetapi saya pernah menyaksikan sendiri betapa banyak jiwa-jiwa yang tersentuh dengan kisah-kisah kehebatan Mus'ab, Sultan Muhammad al-Fatih, Salahuddin al-Ayyubi dan Saifuddin Qutuz, terkesima dengan kehebatan Islam di masa lampau, terkejut dengan fakta kejatuhan khilafah dan meronta-ronta jiwa mereka melihatkan saudara-saudara mereka di Palestin, Libya, Algeria, Kashmir dan Tak Bai - untuk cukup yakin dengan pendekatan yang dibawakan oleh ISK.
Gambaran Salahuddin al-Ayyubi, tokoh Super Saiya dalam Islam yang tidak pernah gagal membangkitkan semangat rijal-rijal muda! [Kredit]

Tahukah anda Kiyai Ahmad Dahlan, pengasas Muhammadiyah di Indonesia, bermain muzik untuk menarik anak-anak muda kepada Islam..?

Tahukah anda Sunan Kalijaga, salah seorang daripada Wali Songo menggunakan upacara-upacara tradisi dan permainan wayang kulit untuk menawan hati masyarakat Jawa..?

Lantas kita menuduh mereka sesat? Terus kita mendakwa mereka tidak beradab dalam berdakwah? Pantas kita mengkritik mereka membawa fahaman sesat dan bidaah..? Begitu?

Lupakah kita kepada sabda ar-Rasul SAW ketika melihat Abu Dujanah yang kelihatan begitu 'angkuh' sekali di medan perang Uhud..?

"Perlakuan sebegini dibenci Allah melainkan dalam situasi begini (jihad)."

Jika kita memandu, pasti kita ada destinasi yang ingin dituju. Sia-sialah minyak, bunga tayar, bateri kereta dan sebagainya sekiranya kita memandu tanpa arah tujuan. Setiap program, aktiviti, modul dan apa-apa yang seangkatan dengannya, pasti ada objektif yang ingin dicapai. Apatah lagi ISK yang dirangka dalam memberi kesedaran tentang peri pentingnya menegakkan Islam di muka bumi Allah ini, objektifnya sudah tentu sahaja bebas daripada kepentingan-kepentingan peribadi dan busuk.

Maka setiap kali program ISK yang dijalankan, pasti ada hadaf (objektif) tertentu yang ingin dicapai. Tidak boleh tidak, pasti ada pihak yang tidak akan berpuas hati. Sekiranya anda ingin tahu sejarah secara mendalam, silalah buka kitab-kitab sejarah yang ada di pasaran. Jika anda tidak berpuas hati dengan cara program sebegini dikendalikan, maaf, banyak lagi program-program di luar sana yang mungkin sahaja bisa memenhu citarasa anda. 

Ya, ISK tidak sempurna. Tiada apa yang sempurna di dunia ini. Hatta ESQ juga punya kelemahannya yang tersendiri. Hohoho.. Tetapi alangkah baik dan bagusnya sekiranya pelbagai pihak bersama-sama menyumbang pandangan dan kritikan membina dalam menambahbaik ISK..? Menjadikannya modul yang benar-benar mantap dan mapan, ke arah memberi kesedaran kepada anak-anak muda di luar sana betapa ummah sedang sakit tenat dan dalam bahaya...??

Platform yang sudah pun terbukti berkesan telah pon berada di depan mata. Alangkah bagusnya sekiranya kita semua dapat mencantikkan dan menghensemkan lagi platform tersebut.   

Rumah sudah pun terbina. Ya, ada lubang di sini, cat tertanggal di sana, lantai retak di situ dan dinding merekah di sinun. Lantas kita merobohkan sekaligus rumah tersebut..? Alangkah!

Selagi mana ISK terus berupaya untuk membangunkan hati-hati yang lesu, yang dahagakan sentuhan tarbiyyah di luar sana, selagi itulah saya terus yakin dengan ISK, dan saya yakin ISK juga akan terus gagah mengharungi lautan cemuhan dan kritikan. Ya, suatu hari nanti ISK mungkin tidak lagi relevan, tidak lagi efektif dalam memberi hentakan siku lepat kepada para pendengarnya. Namun sehingga hari itu tiba, ISK akan terus dilihat sebagai cara yang paling osem untuk memberi tolakan kepada rijal-rijal di luar sana, melangkah masuk ke alam dakwah dan tarbiyyah.

ISK: Ini Sumpah Kool...! Aman.

 -gabbana-

Artikel ini ditulis dalam keadaan saya yang sungguh kool dan tenang, langsung tidak emo. Walaupon gaya bunyi artikel ini tidak sebegitu. Sungguh.

Sumpah cemburu pada orang yang awal-awal mempopularkan ISK ini (saya sangat kenal dengan orangnya). Pasti saham sorganya kini sudah bergazillion banyaknya. 

Allahu a'lam.

You Might Want To Read This

Click Here

Keep Reading ^_^...

Keep Reading ^_^...

Rate Me If You Dare

Top Blog

Facebook.. It's Mine

Allahumma Salli Ala Muhammad

About Me

My photo

my real Name is Amin Rashidi .. 19 and will be older  .. previous studied at UiTM Shah Alam as a Law Student.. Hope my life will get better

KawanKu yang Chomells

Google+ Followers